Sobat Dewa Dewi dimana saja berada,

Tulisan ini sudah masuk ke imel Dewa Dewi tiga  hari yang lalu. Namun baru hari ini bisa dipublikasikan.  Seperti biasa,  sahabat – sahabat dipersilahkan untuk menanggapi, dan memberikan sumbang saran.

Selamat membaca !

 Surat Ira – Bekasi

massage2.jpg

Setelah gw berpikir berulang kali, akhirnya gw putuskan untuk ber-curhat  dan mengirimkan ke Dewa Dewi. Emang sih, cerita ini seperti ngebuka aib sendiri. Tapi biarlah, mungkin ada yang bisa diambil maknanya.

Sebuat aja nama gw Ira. Usia diatas tiga puluhan dan bekerja sebagai karyawati dikantor yang berada dikawasan  Jakarta.  Status gw  sebagai happy single. Tinggal mandiri dikawasan perumahan yang terletak di Bekasi.

Sebenarnya kehidupan gw  lurus – lurus aja sesuai smooth.  Yang mencolok bagi dunia luar kalo ngeliat kehidupan gw sih  cuma satu. Blom punya cowok. Gw sebenarnya juga nggak pusing – pusing amat. Tapi yang bikin rese malah keluarga.

Mereka kayaknya ngga mau ngeliat gw jadi perawan tua. Pinginnya cepet – cepet ngeliat gw punya cowok, tunangan dan nikah. Dan yang lebih oke lagi, kalo cepet dikaruniahi anak. 

Melihat cara berpikir keluarga gw,  sebenarnya gw ngerti banget, sih. Tapi apalah, dapet cowok khan nggak bisa disulap. Dapetnya juga ngga tau kapan. Dari segi penghasilan gw termasuk mapan. Tidak  ada masalah  keuangan. sama sekali.  Punya rumah yang layak, mobil, dan tabungan yang cukup.

Dulu waktu gw masih remaja hingga kuliah, nyokap dan bokap gw emang sangat  tegas banget. Yang namanya pacaran, dilarang. Bahkan setiap kali gw akrap dengan temen cowok aja sudah diinterograsi, apa gw pacaran sama dia.

Manfaatnya emang besar. Gw kosentrasi 100 % ke  masalah belajar. Bisa kuliah dan menyelesaikan tepat waktu, dan dapet pekerjaan  yang bisa dibilang oke. Tapi disisi lain, gw nggak pengalaman sama sekali sama cowok.

Entah gw ngga bisa njelasin. Gw kayaknya nggak bisa fleksibel. Temen gw bilang, kalo gw agak kaku. Bisa jadi karena faktor kurang biasa dan agak grogi kali, yach.

Dilingkungan temen – temen gw kebanyakan cewek single yang rata – tara diatas 30-an. Kalo kita lagi ngumpul pasti seru. Yang diomongin pasti seputar cowok. Nah, satu dari temen gw bernama Mira. Dia emang jagonya kalo urusan cowok. Orangnya cantik,  dan cepet dapet cowok. Tapi nasipnya selalu sial. Cintanya nggak pernah berlangsung lebih dari  empat bulan.

Sekitar 4 minggu yang lalu, Mira telpon gw dan ngasih kejutan . Wuih, gw jadi deg – deg plas. Ternyata Mira dan 2 temen gw pergi ke tempat panti pijat dikawasan Jakarta Timur. Mira ini ngga ngasih cerita macem – macem, tapi bilang kalo dia udah bikinkan janji buat gw. Juga ditraktir sama 2 temen yang lainnya.

Tanpa berpikir panjang gw iyakan aja. Gw khan ngga mungkin mikir yang macem – macem. Yang ada diotak gw adalah pergi ketempat pijat, dan dilajyani oleh  cewek yang udah profesional dibidangnya.

Pada hari Sabtu sore akhirnya gw putuskan untuk datang ke panti pijat sesuai dengan yang dijanjikan. Karena Sabtu malam rencananya gw mau kongkow – kongkow dengan temen lainya , sekalian biar bisa cerita.

Dialamat yang katanya panti pijat, ternyata dari luar nampak seperti rumah biasa. Juga nggak ada papan tulisan. Tetapi setelah masuk, baru terasa seperti ditempat pelayanan yang profesional. Rumahnya emang oke banget. 

Tapi yang unik, yang  datang semuanya wanita. Rata – rata usianya diatas 30-an seperti gw. Ini kalo gw ngeliat penampilan luarnya sih. Tapi juga ada yang sudah seperti tante – tante begitu.

Setelah memasuki ruangan dan diterima oleh petugas resepsi, gw disarankan nunggu sebentar. Tak lama kemudian ada cewek yang penampilannya manis dengan senyumnya yang ramah, menjemput gw.

Gw diajak memasuki ruangan. Kalo mau jujur, kamar tempat pijatnya boleh dibilang cocok untuk kamarnya pengantin. Tertata indah, dan terasa romantis. Diruangan ini sudah mengalun lagu – lagu yang terdengar  indah.

Setelah berbasa – basi dengan cewek tadi, akhirnya gw disuruh mencuci kaki dan membuka baju. Gw dikasih handuk besar berwarna putih. Setelah gw tengkurap diatas ranjang, akhirnya cewek tadi melakukan pijatan. Emang sih enak banget. Yang namanya juga profesional. Jadi nggak asal saja.

Setelah memijat sekitar  15 menit, cewek tadi bilang kalo mau ngasih kejutan.  Mata gw ditutup sama kain seperti selendang. Setelah itu gw disarankan terlentang. Dengan lagu yang terus mengalun, ditambah semerbak harumnya parfum yang meliputi ruangan, pijatan dilanjutkan.

Yang gw rasakan, pijatannya seperti lebih memfokuskan kebagian – bagian yang erotis. Entah gw menikmati begitu saja, padahal gw ngga pernah ke panti pijat. Gw saat itu juga ngga ada perasaan risih sama sekali.

Hingga tak terasa gw bisa merasakan yang namanya orgasme. Karena nikmatnya gw sampai mendesah keras. Walo gw sudah terbiasa melakukan masturbasi, tetapi orgasme yang gw dapet pada waktu itu luar biasa nikmat. Dan pada saat gw orgasme, selendang penutup mata gw dibuka.

Bersamaan itu pula gw sadar. Yang mijat gw ternyata cowok. Wajah dan bodinya emang cakep  banget. Dengan senyum dan ucapan yang penuh kehangatan dia bilang,

“Ssstttt……Nikmati aja, sayang.”

Gw  didekap dengan penuh kasih sayang. Setelah itu cowok tadi bilang, kalo  banyak cewek – cewek yang agak kaget, kalo baru datang untuk pertama kalinya. Dia juga bilang, bahwa semua wanita yang datang ketempat itu tujuannya sama. Menikmati pijatan plus.

Si pemijatnya juga melakukan apa saja sesuai dengan permintaan pelanggannya. Bahkan melakukan hubungan intim adalah hal yang lumrah. Setelah  berada dikamar sekirat 1 jam, waktupun usai. Gw merapikan baju dan diperbolehkan pulang.

Setelah sampai rumah, gw mandi dan  malamnya nongrong bermasa Mira disebuah kafe. Ternyata Mira  bercerita dengan polosnya kalo dia udah terbiasa kesana. Bahkan dengan pemijat yang melayaniku ( sebut saja Dino ), dia kenal banget.

Dua temen lainnya yang ngga pernah tau menau tentang hobbi Mira,  akhirnya juga sampai ke panti pijat tersebut   karena Mira.

Setelah kejadian pertama kali tersebut gw jadi seperti terhipnotis. Pinginnya ke tempat itu melulu. Tapi sampe hingga kini, gw blom pernah kesitu lagi. Tetapi semakin menahan, sepertinya gw terasa stress banget. Ngga tau. Gw kebanyang sama cowok itu melulu.

Padahal kalo gw mau berpikir jernih, cowok itu khan udah tidur bersama puluhan wanita – wanita yang datang ke panti pijat ? Tetapi gw berusaha banget untuk tidak datang, karena gw juga ingin mempertahankan keperawanan ini untuk calon suamiku dimasa mendatang.

Kalo Mira datang dan bercerita seputar pijat plus – plus, jantung gw tetep aja dag dig dug. Apa cowok – cowok pemijat seperti itu pake guna – guna, yach. Mungkin ada pembaca yang tau.

Thanks buat Patricia  yang udah mau memuat tulisan ini.